Apa Itu Internet? Berikut Ini Penjelasannya

Multimedialy.com – Internet adalah satu set desentralisasi jaringan yang saling berhubungan melalui satu set protokol yang disebut TCP / IP.

Royal Academy of Language (Rae) mendefinisikannya sebagai “jaringan komputer di seluruh dunia, terdesentralisasi dan dibentuk oleh koneksi langsung antara komputer melalui protokol komunikasi khusus”.

Namanya berasal dari bahasa Inggris jaringan yang saling berhubungan. Hal ini ditandai karena memungkinkan pertukaran bebas dan akses ke informasi tanpa hambatan ruang dan waktu.

Ada pembicaraan bahwa itu telah menyebabkan ‘demokratisasi’ tertentu, karena memberikan akses ke sejumlah besar data dengan biaya yang relatif rendah.

Atau bahkan gratis jika sumber daya yang tersedia di banyak badan publik digunakan. Bagaimanapun, di negara-negara Barat itu aneh rumah yang tidak memiliki koneksi broadband.

Dan setidaknya satu komputer dengan akses internet, belum lagi evolusi ponsel sejak munculnya smartphone.

Asal Usul Internet

Kemungkinan menghubungkan beberapa jaringan dengan yang lain sehingga jaringan global dapat dibangun muncul sebagai hasil percobaan oleh Departemen Pertahanan Amerika Serikat pada tahun 1969,di tengah perlombaan.

Meskipun versi yang paling luas adalah bahwa sistem komunikasi dicari jika terjadi kemungkinan serangan, kenyataannya adalah bahwa jaringan tersebut memiliki asal yang agak akademis.

Dan di antara tujuan penciptanya adalah untuk dapat bertukar informasi dengan institusi di seluruh negeri tanpa harus berinvestasi dalam sejumlah besar komputer mahal.

Dengan demikian,jaringan awal(ARPANET, Advanced Research Projects Agency Network) lahir, yang menghubungkan universitas dan pusat teknologi tinggi dengan perusahaan untuk bertukar data ilmiah dan militer.

Meski terkadang bingung, Internet dan World Wide Web (WWW) tidak identik. Yang kedua adalah sistem yang dikembangkan pada tahun 1989 oleh Tim Berners Lee.

Dan Robert Cailliau untuk mengakses informasi yang terhubung melalui protokol http (HyperTex Transfer Protocol).

Yang menggunakan Internet sebagai alat transmisi dan telah memperluas penggunaannya dengan cara yang tak terbayangkan.

Bill Gates, salah satu pendiri Microsoft dan salah satu dari mereka yang bertanggung jawab atas revolusi teknologi beberapa dekade terakhir, telah meramalkan bahwa “apa yang tidak ada di Internet tidak ada”.

Saat ini, semua lembaga publik, merek, dan bahkan UKM wajib memiliki situs web atau, setidaknya, kehadiran di jejaring sosial dengan informasi dasar tentang aktivitas mereka dan akses ke berbagai tindakan.

Revolusi Teknologi

Gangguan Internet dalam kehidupan sehari-hari orang, terutama di negara-negara Barat, tidak dapat diprediksi sebelum tahun 90-an abad terakhir.

Sejak itu, transformasi masyarakat terbukti dan cakupannya tak terhitung. Di antara perubahan paling menonjol yang telah dialami, kami dapat menyoroti:

Penurunan sebagian besar format fisik (buku, surat kabar, CD, dll.) dan cara yang berbeda dalam mengkonsumsi budaya dan waktu luang.

Modifikasi hubungan pribadi, tanpa hambatan spasial atau fisik berkat email, jejaring sosial, atau pesan instan.

Evolusi bisnis. Konferensi video, pertukaran langsung semua jenis file atau teleworking mempercepat aktivitas perusahaan.

Dengan cara yang sama, ada peningkatan paralel dalam permintaan pekerjaan yang terkait dengan apa yang disebut transformasi digital.

Pengenalan teknologi di semua bidang. Yang disebut ‘Internet of things’ sudah ada di mana-mana: mobil, peralatan rumah tangga, dll.

Kedekatan yang disediakan oleh meluasnya penggunaan smartphone. Pengguna mengakses informasi di mana saja dan di mana saja.

Yang juga dipaksa untuk memodifikasi aturan iklan (dipersonalisasi dan berpusat pada pengguna).
Demokratisasi informasi berkat akses luas ke internet (broadband, harga semakin terjangkau).

Kerugian Dari Internet

Kecepatan yang tak terkendali yang telah menyusup ke semua aspek masyarakat dalam waktu singkat dan evolusi konstannya berarti bahwa Internet memiliki banyak celah peraturan.

Dan kontrol diri yang tidak memadai. Oleh karena itu, secara berkala ada insiden yang menyoroti kerugian yang dapat dimiliki koneksi universal dan yang dapat kami rangkum sebagai berikut:

Kebocoran data pribadi. Privasi (atau lebih tepatnya kekurangannya) adalah salah satu aspek yang paling menjadi perhatian pengguna.

Dan hampir satu-satunya alasan yang memaksa pemerintah untuk campur tangan dalam pengaturan jaringan kooperatif dan terbuka.

Facebook terbaru, seperti kebocoran data ke Cambridge Analytica yang mengganggu kemenangan Donald Trump, telah mengungkap pelanggaran keamanan internet.

Buta huruf Digital atau ketidaktahuan teknologi baru. Ini terutama mempengaruhi populasi yang lebih tua dan orang-orang dengan sedikit pelatihan.

Ini menyiratkan bentuk marginalisasi yang mempengaruhi akses ke dunia kerja dan pendidikan. Munculnya kecanduan baru.

Cyberaddiction adalah patologi yang melibatkan penyalahgunaan Internet dan yang sering membutuhkan perawatan psikologis.

Obsesi untuk terhubung, yang tidak dikenali di lapangan, lebih sering muncul dalam apa yang disebut ‘penduduk asli digital’.

Leave a Reply

Your email address will not be published.