Apakah Alien Selalu Memantau Bumi Dari Planet Lain?

83 View

Multimedialy.com – Saat ini, beberapa planet sebesar Bumi mengorbit bintang redup yang hanya berjarak selusin tahun cahaya dari kita.

Planet-planet itu bisa cukup nyaman untuk berpotensi mendukung kehidupan. Tetapi jika ada orang yang tinggal di sana.

Dan jika bentuk kehidupan ini memiliki jenis teknologi yang sama dengan manusia-mereka belum dapat mendeteksi bumi.

Ini akan berubah hanya dalam 29 tahun, menurut sebuah laporan yang diterbitkan Rabu di jurnal Nature. Itu karena bintang-bintang terus bergerak, dan bintang khusus ini.

Yang disebut Bintang Teegarden, akan segera menyelinap ke lokasi yang tepat untuk dapat menonton matahari kita dan melihat sedikit peredupan yang terjadi ketika bumi lewat di depannya.

“Jika mereka memiliki teknik yang sama seperti yang kita lakukan, dan jika ada ‘mereka,’ maka mereka belum akan tahu bahwa kita ada,” kata Lisa Kaltenegger.

Direktur Carl Sagan Institute di Cornell University di Ithaca, NY “dalam 29 tahun, mereka akan dapat melihat kita.”

Dia dan Jackie Faherty, seorang ilmuwan senior di American Museum of Natural History di New York City, baru saja menggunakan katalog baru bintang.

Dan gerakan mereka untuk menentukan tata surya apa yang berpotensi mendeteksi bumi di masa lalu, sekarang dan masa depan.

Pekerjaan mereka mengasumsikan bahwa pemburu planet asing akan bergantung pada jenis teknologi yang sama yang digunakan orang untuk menemukan lebih dari 4.400 planet yang mengorbit bintang yang jauh.

Sebagian besar penemuan itu dibuat dengan mengamati bintang dan menunggu penurunan kecerahan yang berarti planet yang mengorbit telah bergerak sebentar di depan bintang.

Dan memblokir sebagian cahayanya. Trik menemukan planet ini hanya bekerja ketika semuanya berbaris tepat.

Bagaimana Alien Penasaran Bisa Melihat Kita

Bumi, tentu saja, mengelilingi matahari, yang berarti metode yang sama ini berpotensi digunakan oleh alien yang ingin tahu untuk menemukan planet kita.

Ren Heller, seorang astrofisikawan dan ahli dalam deteksi planet di Institut Max Planck untuk penelitian tata surya di Jerman, mulai memikirkan hal ini pada tahun 2009.

Ketika ia bekerja dengan seorang rekan kantor untuk membuat peta langit dengan bintang-bintang yang mungkin memiliki planet transit yang dapat ditemukan oleh para astronom.

Suatu hari, mereka berdua mulai bercanda tentang ilmuwan alien yang membuat peta serupa yang akan membawa mereka ke bumi.

“Saat kami bekerja, kami memiliki ide yang menyenangkan ini-jika orang lain di luar sana mencoba membuat hal yang sama dengan peta langit mereka.

Dan apakah mereka akan mengetahui bahwa kami membuat peta langit dari mereka,” kenangnya. “Kami mencoba membalikkan keadaan, di kepala kami.”

Pada tahun 2016, ia dan rekannya menerbitkan sebuah makalah dengan daftar 82 bintang yang memiliki sudut pandang yang tepat untuk memungkinkan penemuan bumi.

“Mereka mungkin telah melihat kita atau mungkin melihat kita transit matahari,” kata Heller, dan mungkin merasa terdorong untuk mengirim semacam pesan kepada kami.

Pekerjaan itu didasarkan pada peta statis bintang. Pada kenyataannya, bintang-bintang melakukan perjalanan melalui ruang angkasa, dan itu berarti apa yang dapat mereka lihat akan berubah seiring waktu.

“Saya ingin tahu siapa yang bisa melihat kita sekarang, tetapi juga siapa yang bisa melihat kita di masa lalu, dan siapa yang akan melihat kita di masa depan,” kata Kaltenegger.

Dia tahu bahwa data baru dari misi katalog bintang yang disebut Gaia akan memungkinkan hal itu. Dia dan Faherty membatasi diri untuk melihat lingkungan kosmik lokal dalam 300 tahun cahaya matahari.

Yang berisi lebih dari 300.000 bintang. “Kami ingin menggunakan bintang terdekat,” jelas Faherty. “Ketika datang untuk menjelajahi dunia, yang terdekat dengan kita akan menjadi yang paling menarik.”

Ternyata hanya sebagian kecil — sekitar 1.715 bintang-akan memiliki sudut pandang yang tepat untuk melihat Bumi pada suatu waktu dalam 5.000 tahun terakhir.

Dalam 5.000 tahun ke depan, 319 bintang tambahan akan bergerak ke posisi yang tepat untuk mendapatkan pandangan yang baik.

Namun, survei oleh Teleskop luar angkasa Kepler NASA telah mengungkapkan bahwa planet, termasuk planet kecil berbatu yang ukurannya mirip dengan bumi dan terletak di zona beriklim sedang di sekitar bintang mereka, adalah hal biasa.

Kaltenegger memperkirakan bahwa 500 atau lebih planet semacam itu dapat mengorbit bintang-bintang yang diidentifikasi dalam penelitian ini.

Bahkan, beberapa dari bintang-bintang ini sudah diketahui menjadi tuan rumah setidaknya satu planet. Sistem bintang TRAPPIST-1 yang terkenal, misalnya.

Memiliki tujuh planet seukuran Bumi. Ini akan memasuki zona pengamatan bumi dalam 1.642 tahun, dan akan tetap di sana selama 2.371 tahun.

Sementara itu, bintang bernama Ross-128, yang mengorbit oleh planet seukuran Bumi, tidak lagi berada di lokasi yang tepat untuk melihat bumi.

Tetapi bisa melakukannya dari sekitar 3.000 tahun yang lalu hingga sekitar 900 tahun yang lalu. “Apakah mereka akan tahu bahwa ada kehidupan cerdas di bumi?”keajaiban Kaltenegger.

Bagaimanapun, gelombang radio buatan manusia baru meninggalkan bumi selama sekitar abad terakhir. Jadi para peneliti memeriksa untuk melihat bintang mana dalam daftar mereka yang juga cukup dekat sehingga gelombang radio kita akan menyapu mereka.

Mereka menemukan 46 bintang yang saat ini dapat melihat bumi transit matahari sementara juga cukup dekat untuk mendeteksi gelombang radio.

“Itu membuat saya merasa sangat rentan, “kata Faherty,” karena saya mulai berpikir betapa mudahnya kita mendeteksi, dalam beberapa hal. Kami hanya sebuah titik.

Batu ini yang berputar mengelilingi Matahari kita dan blok cahaya setiap 365 hari untuk jumlah waktu. Kami adalah planet transit klasik yang dapat ditemukan seseorang.

Dan kemudian kami mendapatkan tanda tangan radio yang kami berikan.” Dia mencatat, bagaimanapun, bahwa tidak ada yang tahu apakah ada dunia terdekat yang memiliki kehidupan cerdas.

Dan mereka semua sangat jauh. “Mungkin tidak ada dari mereka yang memiliki yang seperti kita,” kata Faherty.

Peneliti lain mengatakan bahwa melihat bagaimana perspektif berubah dari waktu ke waktu menambah komponen kunci untuk mencari orang lain di alam semesta karena butuh waktu untuk sinyal cahaya dan radio untuk melakukan perjalanan dari satu sistem bintang ke yang lain melalui luasnya ruang.

Leave a Reply

Your email address will not be published.