Apakah Kamera Mirrorless Bisa Video?

58 View

Multimedialy.com – Ketika Chris dan saya menghasilkan episode TV pratinjau tentang kamera baru, saya bersikeras menghabiskan setidaknya beberapa menit berbicara tentang kemampuan video.

Ini pasti mengarah pada beberapa komentar pada episode kami yang merupakan variasi dari ini: ‘Mengapa Anda sangat peduli dengan fitur video kamera ini?.

Siapa pun yang serius tentang video akan membeli kamera video khusus. Saya telah membuat video selama dua dekade menggunakan camcorder, kamera video profesional.

Dan bahkan kamera bioskop, tetapi saya telah memotret hampir secara eksklusif dengan kamera mirrorless selama lima tahun terakhir.

Izinkan saya untuk berbagi beberapa alasan mengapa kamera mirrorless telah menjadi pilihan terbaik untuk pekerjaan video saya.

EVF

Kebijaksanaan konvensional adalah bahwa beberapa penembak video menggunakan EVF. Kami telah melihat lebih banyak kamera video-sentris seperti Sony FX3 dan Canon C70 menghilangkan EVF.

Dan hanya menyertakan LCD artikulasi untuk memantau video Anda. Namun, ini cenderung cukup redup dan tidak terlalu rinci.

Sebagian besar Kamera Video digunakan dengan monitor eksternal atau EVF yang lebih besar, tetapi ini menambah kebutuhan daya massal dan tambahan.

Saya menemukan memiliki EVF built-in sangat berguna. Memegang kamera ke mata Anda secara signifikan lebih stabil daripada memegang kamera dari tubuh Anda.

Selain itu, menggunakan LCD belakang lebih rendah untuk mengukur eksposur dan white balance, karena cahaya sekitar dapat mengganggu persepsi Anda. EVF tidak memiliki masalah seperti itu.

Dalam hal resolusi, bahkan kamera mirrorless murah memiliki EVF yang lebih detail daripada LCDnya. Ini sangat penting karena sebagian besar kamera tidak memungkinkan Anda untuk memeriksa fokus saat merekam video.

Saat bersiap untuk merekam klip video, biasanya saya akan membingkai bidikan dengan LCD, lalu menggunakan EVF sambil memfokuskan dan mengatur white balance.

Cara kerja ini tidak mungkin dilakukan dengan sebagian besar kamera video khusus kecuali saya memasang aksesori yang besar dan tidak nyaman.

Stabilisasi Gambar Dalam Tubuh

Ketika saya berada di set film dengan kamera video khusus yang lebih besar, saya jarang merasakan kebutuhan untuk stabilisasi gambar dalam tubuh (IBIS).

Ada banyak alat seperti boneka, gimbal, Steadicams, Slider dan crane untuk memastikan bahwa Anda sempurna dapat mengontrol bagaimana kamera bergerak.

Bahkan saat mengoperasikan genggam, ukuran dan berat kamera bioskop yang dilengkapi sepenuhnya membantu mencegah goyangan kamera ‘gelisah’ yang terlihat mengerikan dan dapat mengalihkan perhatian audiens Anda.

Namun, saat memotret di lapangan untuk YouTube, saya jarang menyeret tripod, apalagi boneka dengan trek. Kamera kecil dan tidak stabil langsung terlihat amatir saat dipegang.

Bahkan jika lensa memiliki stabilizer. IBIS memberi saya tampilan ‘kamera besar genggam’ ketika saya menggunakan kamera tanpa dukungan.

Dan ketika digunakan pada monopod, mereka dapat terlihat stabil seolah-olah mereka berada di tripod. Kami melihat tren terbaru dari kamera kecil seperti Panasonic GH5S dan kamera kotak.

Serta Canon EOS R5 C baru untuk IBIS. Ini masuk akal pada set profesional, tetapi ketika saya keluar memotret sendiri di dunia nyata, saya berterima kasih atas IBIS yang hadir di hampir semua kamera mirrorless favorit saya.

Persepsi Publik

Ini adalah satu besar bagi saya. Selama bertahun-tahun saya merekam episode YouTube pada kamera bioskop yang lebih besar seperti seri Sony FS dan Panasonic AF100.

Meskipun saya menyukai fungsionalitas filter ND bawaan dan port penguncian yang aman, tidak mungkin untuk tidak menarik perhatian pada diri kami sendiri.

Saya tidak dapat menghitung berapa kali orang akan berjalan untuk menanyakan apakah kami ‘dengan berita’ dan kemudian bertanya apakah mereka dapat mendukung pendapat politik dan infrastruktur terbaru mereka.

Bahkan jika kami memiliki izin untuk syuting di suatu tempat, kami akan secara teratur ditanya apa yang kami lakukan. Ini memperlambat pemotretan dan membuat kami tidak fokus untuk benar-benar membuat episode minggu itu.

Sejak beralih ke compact (well, Dalam kasus Panasonic S1H, saya menggunakan istilah itu secara longgar) kamera mirrorless, sepertinya tidak ada yang peduli dengan apa yang kita potret.

Kami hanya terlihat seperti turis, influencer, atau narsisis, dan orang yang lewat umumnya meninggalkan kami sendirian. Chris juga suka meminta izin orang untuk memotret mereka di jalan.

Subjek potensial itu jauh lebih nyaman jika saya hanya memegang kamera kecil alih-alih sesuatu yang jelas dimaksudkan untuk produksi kelas atas.

Leave a Reply

Your email address will not be published.