Cara Belajar Pemrograman Yang Efektif Untuk Pemula

Multimedialy.com – Apakah anda ingin memulai pengkodean sebagai hobi, karier baru, atau hanya untuk meningkatkan peran Anda saat ini.

Hal pertama yang harus anda lakukan adalah memutuskan Bahasa Pemrograman mana yang ingin Anda mulai.

Tidak ada jawaban yang benar, tentu saja. Memilih bahasa pertama akan tergantung pada jenis proyek yang ingin Anda kerjakan, untuk siapa Anda ingin bekerja, atau seberapa mudah Anda menginginkannya.

Semoga panduan ini akan membantu memberi Anda gambaran yang lebih baik tentang mana yang harus anda kejar.

Python

Python selalu disarankan jika Anda mencari bahasa pemrograman yang mudah dan bahkan menyenangkan untuk dipelajari terlebih dahulu.

Daripada harus melompat ke aturan sintaks yang ketat, Python membaca seperti bahasa Inggris dan mudah dimengerti untuk seseorang yang baru mengenal pemrograman.

Ini memungkinkan Anda untuk memperoleh pengetahuan dasar tentang praktik pengkodean tanpa harus terobsesi dengan detail yang lebih kecil yang seringkali penting dalam bahasa lain.

Baca Juga: Apa Yang Dimaksud Dengan Kursus?

Python juga sangat ideal untuk pengembangan web, antarmuka pengguna grafis (GUI), dan pengembangan perangkat lunak.

Bahkan, itu digunakan untuk membangun Instagram, YouTube, dan Spotify, jadi jelas diminati di kalangan pengusaha selain memiliki orientasi yang lebih cepat.

Meskipun memiliki kelebihan, Python sering dianggap sebagai bahasa lambat yang membutuhkan lebih banyak pengujian dan tidak praktis untuk mengembangkan aplikasi seluler seperti bahasa lain.

C#

Sementara C adalah salah satu bahasa yang lebih sulit untuk dipelajari, itu masih merupakan bahasa pertama yang sangat baik karena hampir semua bahasa pemrograman diimplementasikan di dalamnya.

Ini berarti bahwa setelah Anda belajar C, akan mudah untuk mempelajari lebih banyak bahasa seperti C++ dan C#.

Karena C lebih “tingkat mesin”, mempelajarinya sangat bagus untuk mengajari Anda bagaimana fungsi komputer.

Pengembang perangkat lunak Joel Spolsky membandingkannya dengan memahami anatomi dasar sebelum menjadi dokter medis, menjadikannya cara terbaik untuk membuat kode secara efisien.

Dengan cara ini, C adalah pilihan luar biasa untuk menjadi master coder dan pengembang berbakat dari awal jika Anda bersedia menerima tantangan.

Java

Java adalah bahasa pemrograman berorientasi objek dan fitur-berat yang sangat diminati. Ini telah dibangun di bawah premis “Tulis sekali.

Jalankan di mana saja,” yang berarti bahwa itu dapat ditulis pada perangkat apa pun dan bekerja lintas platform.

Ini menjadikannya salah satu keterampilan bahasa yang paling diinginkan (ya, yang kami maksud dengan bayaran tinggi). Jadi, jika Anda ingin belajar bahasa yang akan memberi Anda karier yang hebat.

Ini mungkin satu-satunya, terutama karena pengusaha top untuk programmer Java termasuk Ebay, Amazon, dan IBM.

Selain itu, Java sering digunakan untuk pengembangan aplikasi Android dan iOS, karena ini adalah dasar dari sistem operasi Android, yang menjadikannya salah satu pilihan terbaik jika Anda ingin membangun aplikasi seluler.

Meskipun mungkin tidak semudah mengambil Python, Java adalah bahasa tingkat tinggi, dan karena itu masih relatif ramah pemula.

Baca Juga: Langkah Mudah Untuk Menambahkan Google Adsense Ke Website

Namun, ia memiliki startup yang lambat dan akan membutuhkan waktu lebih lama bagi pemula untuk menerapkan proyek pertama mereka.

JavaScript

JavaScript adalah bahasa lain yang sangat populer. Banyak situs web yang Anda gunakan setiap hari mengandalkan JavaScript termasuk Twitter, Gmail, Spotify, Facebook, dan Instagram menurut majelis umum.

Selain itu, ini harus dimiliki saat menambahkan interaktivitas ke situs web karena berkomunikasi dengan HTML dan CSS.

Ini membuatnya penting untuk pengembangan front-end dan situs web yang menghadap konsumen sambil menjadi semakin penting dalam pengembangan back-end dan semakin diminati setiap saat.

Karena popularitasnya, JavaScript juga memimpin muatan dalam kerangka kerja otomasi uji, menjadi tulang punggung kerangka kerja seperti Protractor dan Nightwatch.JS.

Tidak ada yang menginstal dengan JavaScript karena sudah dibangun ke dalam browser, sehingga bahasa yang paling mudah untuk memulai dengan dalam hal set-up.

Con di sini adalah bahwa ini berarti ditafsirkan secara berbeda di seluruh browser (Anda harus melakukan beberapa pengujian lintas-browser tambahan) dan mungkin memiliki kekurangan dalam desain responsif dibandingkan dengan skrip sisi server.

Sekali lagi, meskipun ini bukan yang paling sulit untuk dipelajari, tentu saja tidak semudah Python. Jika Javascript tampaknya sulit pada awalnya, mencoba tutorial Javascript ini yang begitu mudah kucing bisa melakukannya.

Ruby

Ruby mirip dengan Python karena ini adalah salah satu bahasa termudah bagi orang-orang yang tidak memiliki pengalaman pemrograman sebelumnya untuk membaca.

Anda tidak perlu tahu banyak perintah atau kosakata pemrograman untuk mempelajarinya, dan ia memiliki banyak Perpustakaan dan alat yang berguna.

Leave a Reply

Your email address will not be published.