Fungsi Kementerian Pekerjaan Umum Dan Perumahan Rakyat

76 View

Multimedialy.com – Setelah Indonesia memproklamasikan kemerdekaan pada 17 Agustus 1945, pemuda Indonesia mulai secara bertahap merebut kekuasaan dari pemerintah Jepang.

Baik di Pemerintah Pusat (Jakarta / Bandung) maupun pemerintah daerah. Setelah pemerintah Indonesia membentuk kabinet pertama, Menteri mulai merumuskan organisasi dan karakternya.

Pekerjaan Umum pada waktu itu (1945) Berbasis di Bandung, menggantikan bekas gedung V. & W. (dikenal sebagai Gedung Sate).

Ketika Belanda ingin mengembalikan kekuasaan pemerintahan di Hindia Belanda sebelum perang, mereka datang untuk mengikuti pasukan Sekutu ke Indonesia.

Sebagai hasil dari desakan pemerintah Belanda, terjadi konflik fisik Dengan Pemuda Indonesia yang ingin mempertahankan tanah air mereka dan bangunan yang diduduki.

Termasuk ” Gedung Sate “yang telah menjadi Gedung Departemen Pekerjaan Umum pada waktu itu (peristiwa bersejarah ini dikenal sebagai” insiden ” 3 Desember 1945.

Ditandai sebagai peringatan di Kementerian Pekerjaan Umum). Selama Revolusi Nasional 1945-1949, Pemerintah Pusat Indonesia di Jakarta terpaksa mengungsi ke Purworejo dan kemudian ke Yogyakarta.

Serta Kementerian Pekerjaan Umum, dan kemudian ke Bukitinggi. Setelah pemerintah Belanda pada tahun 1949 mengakui kemerdekaan Republik Indonesia.

Pusat Pemerintahan Indonesia di Yogyakarta dipindahkan lagi ke Jakarta dan Kementerian direformasi sebagai Kementerian Pekerjaan Umum dan Energi Amerika Serikat Indonesia.

Sejak 1945, Pekerjaan Umum (PU) sering mengalami perubahan kepemimpinan dan organisasi, sesuai dengan situasi politik saat itu.

Pada awal pembentukan Negara Kesatuan Republik Indonesia, komposisi Kementerian berubah karena perubahan situasi zaman.

Demokrasi Terpimpin segera mengangkat Kementerian Pekerjaan Umum menjadi prestise karena Presiden Soekarno mengamanatkan pekerjaan Kementerian Dalam konstruksi Nasional Untuk Membangun bangsa yang lebih kuat.

Pada pertengahan 1960 – an, ada kabinet besar yang disebut Kabinet Dwikora atau kabinet 100 Menteri. Kementerian Pekerjaan Umum juga mengalami perubahan organisasi pada tahun 60-an.

Dan pada pertengahan dekade dibagi menjadi lima kementerian berbeda di bawah Kabinet Dwikora dipimpin di bawah Jenderal Suprajogi, Menteri Koordinator Pekerjaan Umum.

Kementerian-kementerian di bawah Kementerian Koordinator ini adalah:

  • Departemen Listrik dan ketenagalistrikan (Departemen Listrik dan ketenagalistrikan), untuk urusan kelistrikan
  • Departemen Bina Marga
  • Departemen Industri Konstruksi (Departemen Cipta Karya Konstruksi)
  • Departemen Pengairan Dasar
  • Departemen Jalan Raya Sumatera (Departemen Jalan Raya Sumatera)

Setelah peristiwa G. 30S PKI, pemerintah segera membentuk Kabinet Dwikora yang direvisi dan antara lain menunjuk Ir Soetami yang menggantikan Suprajogi sebagai Menteri Koordinator Pekerjaan Umum.

Kementerian Pekerjaan Umum dibentuk pada masa Kabinet Ampera, yang merupakan kabinet pertama pada masa Orde Baru dan Ir. Soetami tetap di posnya.

Dengan Keputusan Menteri PUT tanggal 17 Juni 1968 N0.3 / PRT / 1968 dan diubah dengan Keputusan Menteri PUT tanggal 1 Juni 1970 Nomor 4 / PRT / 1970.

Departemen struktur organisasi dibangun. Sebagai gambaran lebih lanjut tentang pembagian tugas di dalam dinas pekerjaan umum, tugas pekerjaan umum pada saat itu diserahkan dan dikelola oleh pemerintah daerah sendiri.

Struktur

Pada 12 Mei 2020, struktur Kementerian diperluas dengan Keputusan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat No. 13/2021 menjadi:

  • Kantor Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat
  • Kantor Wakil Menteri Pekerjaan Umum dan perumahan (saat ini di sede vacante)
  • Sekretariat Jenderal
  • Kantor Sekretaris Jenderal
  • Penasihat Senior untuk Menteri
  • Penasihat Senior Menteri integrasi pembangunan
  • Penasihat Senior Menteri Ekonomi dan investasi
  • Penasihat Senior Menteri Urusan Sosial Budaya dan Partisipasi Masyarakat
  • Penasihat Senior Menteri Hubungan Antar Lembaga
  • Penasihat Senior Menteri Teknologi, Industri dan lingkungan
  • Penasihat Khusus Untuk Menteri
  • Penasihat Khusus Menteri Pengadaan Barang dan jasa
  • Penasihat Khusus Menteri Audit Dan Pengawasan Konstruksi
  • Penasihat Khusus Menteri Pengelolaan Sumber Daya Air
  • Penasihat Khusus Menteri Perumahan
  • Penasihat Khusus Menteri Urusan Hukum
  • Pakar Senior untuk Menteri
  • Pakar Senior Menteri tentang Partisipasi Masyarakat
  • Pakar Senior Menteri Sumber Daya Air
  • Pakar Senior Menteri Komunikasi Publik
  • Pakar Senior Menteri strategi pembangunan infrastruktur
  • Pakar Senior Menteri Lingkungan Hidup
  • Pakar Senior Menteri Pekerjaan Umum Dan Penataan lanskap Kompleks Kementerian Perumahan
  • Biro Perencanaan Anggaran dan Kerjasama Internasional
  • Biro Kepegawaian, Organisasi, dan Prosedur
  • Biro Urusan Keuangan
  • Biro Urusan Umum
  • Biro Urusan Hukum
  • Biro Manajemen Aset Milik Negara
  • Biro Komunikasi Publik
  • Pusat analisis implementasi kebijakan
  • Pusat Data dan Teknologi Informasi
  • Pusat fasilitasi infrastruktur daerah
  • Direktorat Jenderal Sumber Daya Air
  • Sekretariat Direktorat Jenderal Sumber Daya Air
  • Direktorat Sistem dan Strategi Pengelolaan Sumber Daya Air
  • Direktorat sungai dan Pantai
  • Direktorat irigasi dan Dataran Rendah
  • Direktorat bendungan dan Danau
  • Direktorat air tanah dan air curah
  • Direktorat Operasi dan pemeliharaan
  • Direktorat Pengembangan Teknik Sumber Daya Air
  • Direktorat Kepatuhan Internal
  • Pusat pengendalian aliran lumpur Sidoarjo
  • Sekretariat Dewan Sumber Daya Air Nasional
  • Organisasi Daerah Aliran Sungai

Leave a Reply

Your email address will not be published.