Jaga Imun Tubuh Agar Tetap Sehat Dan Bugar

Multimedialy.com – Sistem kekebalan tubuh manusia adalah jaringan sel dan molekul yang sangat rumit yang dirancang untuk menjaga inang bebas dari infeksi dan penyakit.

Olahraga diketahui memiliki dampak besar pada fungsi normal sistem kekebalan tubuh. Memiliki skor yang disesuaikan dengan usia dan jenis kelamin yang lebih tinggi untuk kebugaran kardiorespirasi.

Dan melakukan olahraga teratur latihan intensitas sedang hingga kuat yang termasuk dalam pedoman ACSM telah terbukti meningkatkan respons kekebalan terhadap vaksinasi.

Menurunkan peradangan kronis tingkat rendah, dan meningkatkan berbagai penanda kekebalan di beberapa negara penyakit termasuk kanker, HIV.

Penyakit kardiovaskular, diabetes, gangguan kognitif dan obesitas. Pandemi COVID-19 yang sedang berlangsung telah menimbulkan banyak pertanyaan tentang bagaimana olahraga dapat melindungi kita dari infeksi dengan meningkatkan kekebalan.

Hal ini menjadi lebih relevan karena banyak dari kita telah membatasi akses ke gym dan taman di mana kita biasanya akan melakukan latihan dan rejimen aktivitas fisik.

Peracikan masalah ini adalah efek negatif yang diketahui dari isolasi sosial dan kurungan pada kekebalan. Glukokortikoid seperti kortisol meningkat selama periode isolasi.

Dan kurungan dan dapat menghambat banyak fungsi penting dari sistem kekebalan tubuh kita. Ketika kita stres, kemampuan sel-T kita untuk berkembang biak sebagai respons terhadap agen infeksi sangat berkurang.

Seperti kemampuan limfosit efektor tertentu (misalnya, sel-NK dan sel-T CD8+) untuk mengenali dan membunuh sel-sel dalam tubuh kita yang telah menjadi kanker atau telah terinfeksi virus.

Hal ini juga sangat penting bahwa sel-sel kekebalan tubuh kita mempertahankan kemampuan mereka untuk memindahkan sehingga mereka dapat ‘patroli’ daerah rentan dalam atau tubuh (misalnya, saluran pernapasan bagian atas dan paru-paru).

Untuk mencegah virus dan patogen lainnya dari mendapatkan pijakan. Proses ini juga penting untuk meminimalkan dampak virus dan mempercepat resolusi virus jika kita terinfeksi.

Setiap latihan, terutama latihan kardiorespirasi dinamis seluruh tubuh, secara instan memobilisasi miliaran sel kekebalan tubuh.

Terutama jenis sel yang mampu melakukan fungsi efektor seperti pengenalan dan pembunuhan sel yang terinfeksi virus.

Sel-sel yang dimobilisasi pertama-tama memasuki kompartemen darah dari kolam vaskular marginasi, limpa dan sumsum tulang sebelum diperdagangkan ke organ dan jaringan limfoid sekunder.

Khususnya ke paru-paru dan usus di mana peningkatan pertahanan kekebalan mungkin diperlukan. Sel-sel kekebalan yang dimobilisasi dengan olahraga prima dan ‘ mencari perkelahian.

Resirkulasi mereka yang sering antara darah dan jaringan berfungsi untuk meningkatkan pengawasan kekebalan inang, yang, secara teori.

Membuat kita lebih tahan terhadap infeksi dan lebih siap untuk menangani agen infeksi yang telah mendapatkan pijakan.

Olahraga juga melepaskan berbagai protein yang dapat membantu menjaga kekebalan, terutama sitokin yang diturunkan dari otot seperti IL-6, IL-7 dan IL-15.

Sitokin IL – 6 telah terbukti ‘mengarahkan’ perdagangan sel kekebalan terhadap area infeksi, sementara IL-7 dapat meningkatkan produksi sel T baru dari timus dan IL-15 membantu mempertahankan sel T perifer dan kompartemen sel NK.

Yang semuanya bekerja bersama untuk meningkatkan ketahanan kita terhadap infeksi. Olahraga sangat bermanfaat bagi orang dewasa yang lebih tua yang lebih rentan terhadap infeksi secara umum dan juga telah diidentifikasi sebagai populasi yang sangat rentan selama wabah COVID-19 ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published.