Manfaat Mengkonsumsi Jahe Untuk Ibu Menyusui

146 View

Multimedialy.com – Jahe (Zingiber officinale) adalah akar tanaman yang sehat dan bergizi. Ini adalah obat rumah tradisional untuk mual atau mabuk perjalanan.

Tapi, bisakah itu juga membantu meningkatkan suplai ASI, dan apakah aman untuk ibu menyusui dan bayi?.

Apa Itu Jahe?

Jahe dianggap sebagai ramuan atau rempah-rempah, dan itu adalah bumbu makanan dan obat alami. Karena rasanya yang berbeda, itu adalah bahan umum di banyak hidangan utama.

Makanan yang dipanggang, dan teh. Ini juga merupakan rasa minuman ringan favorit. Sebagai obat, banyak budaya Asia dan Timur Tengah menganggap jahe sebagai obat-semua selama ribuan tahun.
Jahe dan menyusui

Di beberapa wilayah di dunia, wanita diberi jahe tepat setelah melahirkan anak. Jahe dipercaya dapat membantu seorang ibu sembuh dari melahirkan. Ini juga dianggap sebagai galactagogue yang merangsang produksi susu.

Meskipun ada bukti penggunaan jahe oleh ibu menyusui, tidak banyak penelitian yang dapat diandalkan tentang efektivitas jahe untuk menghasilkan pasokan ASI yang sehat.

Satu studi yang diterbitkan pada tahun 2016 menyimpulkan bahwa penggunaan jahe sebagai metode alami untuk meningkatkan ASI pada periode postpartum awal tampak menjanjikan.

Tentu saja, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan apakah dan bagaimana jahe secara alami dapat meningkatkan produksi ASI.

Dampak Pada Rasa

Rasa makanan yang Anda makan masuk ke ASI Anda dan dapat mengubah rasa susu Anda. Penelitian menunjukkan bahwa ketika ibu makan jenis makanan tertentu.

Atau makanan budaya tertentu dengan rasa atau rempah-rempah yang kuat, anak-anak mereka dapat menerima makanan tersebut lebih mudah setelah terpapar melalui ASI.2 namun, seperti bawang putih, jahe memiliki rasa dan bau yang kuat.

Sementara sebagian besar bayi tidak akan keberatan dengan variasi rasa ASI, beberapa anak lebih sensitif terhadap perubahan dan mungkin menolak untuk menyusui.

Jika anak Anda rewel dan tidak menyusui dengan baik setelah Anda memperkenalkan jahe untuk diet Anda, Anda mungkin ingin menghentikan jahe untuk melihat apakah itu bisa menjadi penyebabnya.

Keamanan Dalam Menyusui

Ada sangat sedikit penelitian tentang keamanan jahe untuk ibu menyusui. Hal ini umumnya dianggap aman, dan itu tidak mungkin menyebabkan efek samping atau membahayakan bayi bila digunakan dalam bentuk segar atau diambil dalam dosis kecil.

Tentu saja, Anda harus selalu berbicara dengan dokter Anda sebelum memulai pengobatan baru, termasuk suplemen herbal.

Keamanan Dalam Kehamilan

Jika Anda sedang menyusui dan Anda hamil, Anda mungkin dapat terus menggunakan jahe. Jahe dikenal untuk membantu dengan mual.

Dan itu sudah aman digunakan oleh wanita hamil untuk morning sickness.3 dalam jumlah sedang, jahe segar tidak diketahui berbahaya bagi ibu atau bayi.

Namun, selama kehamilan, bentuk suplemen Jahe hanya boleh digunakan di bawah pengawasan langsung dokter. Dalam jumlah yang sangat besar jahe bisa berbahaya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.