Mengapa YouTube Menjadi Platform Media Sosial No. 1

Multimedialy.com – YouTube memungkinkan pengguna untuk membuat dan berbagi konten. Dan YouTube memungkinkan pengguna untuk berpartisipasi dalam jejaring sosial.

YouTube adalah media sosial. Periode. Tidak hanya media sosial YouTube; ini adalah media sosial yang paling banyak digunakan di dunia.

Ini memiliki konsekuensi serius bagi merek yang tidak pernah memasukkan YouTube ke dalam strategi pemasaran mereka.

Yang benar adalah, YouTube adalah salah satu senjata paling kuat di gudang pemasar mana pun. Namun, hanya 9 persen dari usaha kecil menggunakannya untuk pemasaran.

Evolusi YouTube Sebagai Platform Media Sosial

Kebanyakan orang masih menyebut YouTube sebagai platform streaming video, dan tentu saja dimulai dengan cara itu.

Tetapi YouTube lebih dari sekadar video musik dan klip TV lama. Dalam beberapa tahun terakhir, ini berubah menjadi jejaring sosial lengkap yang sama pentingnya (dan populer) dengan Facebook.

Atau Twitter. Satu-satunya perbedaan? Pengikut disebut ” pelanggan, “dan influencer adalah” pembuat konten.”

Beberapa pengguna memiliki jutaan pengikut setia. Orang – orang memiliki percakapan di bagian komentar video.

Pembaruan Status, cerita, permintaan pertemanan, tag — fitur-fitur ini membuktikan YouTube sama seperti hub sosial seperti Instagram.

YouTube, pada intinya, selalu sangat sosial. Baru – baru ini, bagaimanapun, itu menjadi tempat pertemuan bagi orang-orang dengan minat khusus, yang berkumpul di bagian komentar dan bertukar permintaan pertemanan.

TikTok dan Vine, yang menggabungkan potongan besar YouTube dengan elemen sosial lainnya, mungkin condong lebih muda.

Tetapi YouTube adalah platform sosial yang disukai oleh hampir setiap kelompok umur, membuatnya menarik bagi pemasar.

YouTube memiliki hubungan simbiosis dengan Reddit, di mana komunitas niche juga bermunculan, terkadang secara tak terduga.

Namun, di YouTube, komunitas berkumpul di sekitar pembuat konten, bukan topik. Di sini, “YouTuber” adalah “pemimpin pemikiran dan “influencer” yang ditemukan di Twitter dan Instagram.

Apa Artinya Semua Ini Untuk Pemasaran?

YouTube sangat jarang dianggap sebagai jejaring sosial oleh Direktur Pemasaran, sehingga jangkauannya yang sangat besar dan tingkat keterlibatan yang tinggi sering kali belum dimanfaatkan.

Ini memalukan karena potensi YouTube untuk pemasar sangat mengejutkan:

  • 81 persen besar anak berusia 15-25 tahun di Amerika Serikat menonton YouTube.
  • YouTube memiliki 2 miliar pemirsa bulanan yang masuk.
  • Setiap pengunjung menghabiskan rata-rata 11 menit dan 24 detik di YouTube setiap hari.
  • Setiap kunjungan ke YouTube, rata-rata, melibatkan 6,5 tampilan halaman.

Pemasar perlu mengatasi kesalahpahaman bahwa YouTube adalah platform streaming video. Ini tidak benar lagi. YouTube memiliki kekuatan untuk memindahkan prospek melalui saluran pemasaran secepat jenis media sosial lainnya.

Ini juga memberikan pengembalian investasi yang lebih besar. Penelitian menunjukkan bahwa YouTube memberikan ROI yang lebih tinggi daripada televisi 80 persen dari waktu.

Sementara 87 persen pemasar mengatakan YouTube menghasilkan hasil yang lebih efektif daripada Facebook.

YouTube vs. media sosial lainnya

Meskipun YouTube tentu efektif, ia memiliki beberapa kekurangan. Bagi pemasar yang ingin menyampaikan pesan dengan cepat.

YouTube tidak bergerak secepat Twitter atau Facebook. Pembuat konten dapat mengunggah postingan Komunitas — pada dasarnya pembaruan status.

Dengan tautan ke video — tetapi YouTube tidak memprioritaskan ini dengan cara yang sama pada umpan pengguna.

Namun, YouTube mengalahkan jejaring sosial dalam hal jangkauan belaka. Tidak seperti Facebook, di mana umpan berita dikategorikan berdasarkan jaringan pengguna kiriman dari teman.

Dan keluarga lebih diutamakan daripada merek pembuat konten YouTube dapat menjangkau hampir semua pemirsa dengan cukup cepat.

Video yang sedang tren Tidak dikuratori untuk pengguna berdasarkan preferensi mereka; video ini tersedia untuk semua orang di platform pada saat yang sama.

Jadi jauh lebih mudah untuk menghasilkan jutaan klik dalam waktu yang relatif singkat. YouTube, bisa dibilang, memiliki platform analitik terbaik daripada jejaring sosial lainnya.

Pembuat konten dapat melihat siapa yang menonton konten mereka dari mana dan Kapan secara real-time dengan YouTube Analytics.

Plus, pemasar dapat menggunakan YouTube tidak hanya untuk eksposur tetapi sebagai aliran pendapatan sekunder.

Monetisasi Video memungkinkan pembuat konten menghasilkan uang dari konten-dan, tergantung pada penayangan video, pembayaran dolar dapat mencapai jutaan.

YouTube juga dapat menjangkau pemirsa yang tidak menggunakan platform media sosial lain, termasuk konsumen yang lebih tua.

Penelitian menunjukkan YouTube mencapai 67 persen dari 36-45-year-olds, 66 persen dari 46-55s, dan 58 persen orang 56 dan lebih tua.

Menggabungkan Pemasaran YouTube

Untuk pemula yang belum pernah menggunakan YouTube untuk pemasaran sebelumnya, premisnya hampir sama dengan jejaring sosial lainnya: konten terbaik akan menghasilkan minat paling besar.

Tentu, pembuat konten yang sudah mapan dengan jutaan pengikut memiliki lebih banyak jangkauan, tetapi seorang pemula dapat meledak di platform ini dengan konten yang tepat. Berikut adalah beberapa tips:

Kenali platformnya. Selami lebih dalam dari halaman yang sedang tren dan cari tahu video apa yang paling menarik minat niche Anda.

Bagaimana pembuat konten terlibat dengan pemirsa? Seberapa sering mereka memposting konten?
Pelajari cara mengoptimalkan video.

Seperti Twitter dan Facebook, Anda dapat menambahkan tag ke konten untuk eksposur tetapi, aturan pertama YouTube? Buat header layak klik kreatif yang tidak dapat ditolak pengguna.

Memahami YouTube analytics. Platform analitik YouTube berbeda dari Facebook dan memberikan lebih banyak wawasan daripada Instagram.

Mungkin perlu beberapa saat untuk membiasakan diri dengan semua metrik, jadi mulailah sekarang.
Bekerja dengan pembuat konten.

Jika Anda baru mengenal YouTube atau kesulitan mencapai target, bekerjasamalah dengan pembuat konten untuk menyampaikan pesan Anda kepada dunia.

Saat ini, konten bersponsor cukup banyak menjadi norma di platform, dan ini adalah cara yang bagus untuk mempromosikan produk dan layanan anda ke demografis yang loyal.

Beriklan di YouTube. Anda dapat beriklan di YouTube dengan cara konvensional-ada iklan banner, iklan bumper, iklan bergambar, dan banyak ruang iklan lainnya.

Bersabarlah. Butuh waktu untuk membangun pengikut di YouTube, tetapi imbalannya sangat menguntungkan. Bahkan sekelompok kecil pengikut setia bisa cukup untuk secara dramatis meningkatkan minat pada produk atau layanan Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published.