Seberapa Pentingkah Kita Mengetahui Energi Terbarukan?

47 View

Multimedialy.com – Dalam setiap diskusi tentang perubahan iklim, energi terbarukan biasanya puncak daftar perubahan dunia dapat menerapkan untuk mencegah efek terburuk dari kenaikan suhu.

Itu karena sumber energi terbarukan seperti matahari dan angin tidak memancarkan karbon dioksida dan gas rumah kaca lainnya yang berkontribusi terhadap pemanasan global.

Energi bersih memiliki jauh lebih banyak untuk merekomendasikannya daripada hanya menjadi “hijau.”Sektor yang berkembang menciptakan lapangan kerja, membuat jaringan listrik lebih tangguh.

Memperluas akses energi di negara berkembang, dan membantu menurunkan tagihan energi. Semua faktor tersebut telah berkontribusi pada kebangkitan energi terbarukan dalam beberapa tahun terakhir.

Dengan angin dan matahari mencetak rekor baru untuk pembangkit listrik. Selama 150 tahun terakhir ini, manusia sangat bergantung pada batu bara, minyak.

Dan bahan bakar fosil lainnya untuk menyalakan segala sesuatu mulai dari bola lampu hingga mobil hingga pabrik. Bahan bakar fosil tertanam di hampir semua hal yang kita lakukan.

Dan sebagai hasilnya, gas rumah kaca yang dilepaskan dari pembakaran bahan bakar tersebut telah mencapai tingkat historis yang tinggi.

Karena gas rumah kaca memerangkap panas di atmosfer yang seharusnya lepas ke luar angkasa, suhu rata-rata di permukaan meningkat. Pemanasan Global adalah salah satu gejala perubahan iklim.

Istilah ilmuwan sekarang lebih suka menggambarkan pergeseran kompleks yang mempengaruhi sistem cuaca dan iklim planet kita.

Perubahan iklim tidak hanya mencakup kenaikan suhu rata-rata tetapi juga peristiwa cuaca ekstrem, pergeseran populasi dan habitat satwa liar, naiknya laut, dan berbagai dampak lainnya.

Tentu saja, energi terbarukan—seperti sumber energi lainnya—memiliki trade-off dan perdebatan terkait. Salah satunya berpusat pada definisi energi terbarukan.

Sebenarnya, energi terbarukan adalah apa yang mungkin Anda pikirkan: selalu tersedia, atau seperti yang dikatakan oleh Administrasi Informasi Energi AS, “hampir tidak ada habisnya.

“Tapi” terbarukan ” tidak selalu berarti berkelanjutan, karena penentang etanol berbasis jagung atau bendungan pembangkit listrik tenaga air besar sering berdebat.

Ini juga tidak mencakup sumber daya rendah atau nol emisi lainnya yang memiliki pendukung mereka sendiri, termasuk efisiensi energi dan tenaga nuklir.

Jenis Sumber Energi Terbarukan

Tenaga air: selama berabad-abad, orang telah memanfaatkan energi arus sungai, menggunakan bendungan untuk mengontrol aliran air.

Tenaga air adalah sumber energi terbarukan terbesar di dunia sejauh ini, dengan Cina, Brasil, Kanada, AS, dan Rusia sebagai produsen tenaga air terkemuka.

Sementara tenaga air secara teoritis merupakan sumber energi bersih yang diisi ulang oleh hujan dan salju, ia juga memiliki beberapa kelemahan.

Bendungan besar dapat mengganggu ekosistem sungai dan masyarakat sekitarnya, merugikan satwa liar dan menggusur penduduk. Pembangkit listrik tenaga air rentan terhadap penumpukan lumpur.

Yang dapat membahayakan kapasitas dan merusak peralatan. Kekeringan juga bisa menimbulkan masalah. Di AS bagian barat, emisi karbon dioksida selama periode 15 tahun adalah 100 megaton lebih tinggi dari biasanya.

Menurut sebuah studi tahun 2018, ketika utilitas beralih ke batu bara dan gas untuk menggantikan Tenaga Air yang hilang karena kekeringan.

Bahkan tenaga air dengan kapasitas penuh menanggung masalah emisinya sendiri, karena bahan organik yang membusuk di waduk melepaskan metana.

Bendungan bukan satu-satunya cara untuk menggunakan air untuk listrik: proyek energi pasang surut dan gelombang di seluruh dunia bertujuan untuk menangkap ritme alami laut.

Proyek energi laut saat ini menghasilkan sekitar 500 megawatt daya-kurang dari satu persen dari semua energi terbarukan—tetapi potensinya jauh lebih besar.

Leave a Reply

Your email address will not be published.