Seperti Apakah Masa Depan Internet?

Multimedialy.com – Dalam lima dekade sejak itu, internet telah mengubah keberadaan manusia. Dari bagaimana kita berperang hingga bagaimana kita membuat satu sama lain tertawa.

Tak terduga betapa internet telah membentuk kehidupan dalam waktu singkat itu. Tapi seperti apa masa depan internet dalam 50 tahun?.

Bagaimana kita akan mengatasi tantangan yang saat ini kita hadapi seputar privasi dan perlindungan data? Haruskah kita berharap – atau takut-untuk dunia digital kita yang berubah?.

Kami mengajukan pertanyaan-pertanyaan ini kepada berbagai ahli, peneliti, ilmuwan, insinyur, dan futuris. Jawaban yang kami dapatkan sangat menarik, mengklarifikasi, dan agak menakutkan.

Dunia Yang Semakin Virtual

Pada 2019, Pew Research Center merilis datanya sendiri tentang masa depan kehidupan digital setelah meneliti 530 ahli. Lee Rainie, direktur riset internet dan teknologi di Pew.

Adalah salah satu rekan penulis penelitian ini. Dia mengatakan bahwa jawabannya membuka mata dalam hal bagaimana kehadiran digital kita akan datang untuk lebih menentukan keberadaan kita.

“[Dalam tanggapan mereka], mereka berbicara tentang apa definisi manusia, secara harfiah, setelah teknologi ini tersedia untuk tubuh dan otak kita.”

Menurut Para ahli kami, itu akan datang lebih cepat daripada nanti. Hanya dalam seperempat abad ke depan, cara kita mencari atau menggunakan internet akan dianggap “kuno kikuk,” tulis Judith Donath.

Yang merupakan peneliti untuk Berkman Klein Center di Harvard University dan penulis buku 2014 The Social Machine. Sebaliknya, kehadiran digital kita tidak akan terpisah dari dunia fisik, tetapi tertanam di dalamnya.

“Hilang akan menjadi keyboard, mouse, dan layar,” lanjut Donath. Toby Negrin, Chief Product Officer Wikimedia Foundation.

Membandingkan internet dengan listrik karena menjadi ” utilitas di mana-mana, sesuatu yang kami harapkan selalu tersedia dan di sekitar kami… terjalin dalam kehidupan kita sehari-hari.”

Dunia di depan kita akan menjadi campuran realitas dan virtual dan, kadang-kadang, tidak mungkin untuk menguraikan yang mana.

Mike Liebhold—seorang peneliti senior di Institute Of The Future dan di Advanced Technology Lab Apple pada 1980-an-menulis bahwa, dalam waktu dekat.

Semua orang akan memakai kacamata augmented reality dan menggunakannya untuk berinteraksi dengan lingkungan mereka.

“Informasi akan ditampilkan, mengambang di udara web akan muncul di dunia nyata, tidak hanya di layar kaca.”

Donath mengatakan bahwa informasi real-time akan selamanya hadir untuk segala sesuatu – dan semua orang-Anda berpapasan dengan.

“Orang asing akan diidentifikasi, dengan informasi yang semakin rinci tentang mereka disajikan,” Kata Donath.

“Orang-orang akan berlangganan augmentasi yang berbeda, sama seperti kita sekarang berlangganan majalah.”

Rainie mengatakan bahwa banyak ahli yang dia ajak bicara berkomentar bahwa perangkat terpisah yang mendukung internet tidak akan ada lagi.

Sebaliknya, internet akan dimuat sebelumnya ke dalam kesadaran kita. “Ada seluruh gagasan tentang antarmuka otak,” kata Rainie.

“Jika Anda hanya perlu berpikir dan itu akan melakukan [tugas] untuk Anda, seberapa mudah untuk memfasilitasi komunikasi?”

Leave a Reply

Your email address will not be published.