Sistem Operasi OS Di Ponsel Android

Multimedialy.com – Tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa sistem operasi open source menguasai dunia perangkat mobile. Android masih merupakan proyek open-source, setelah semua.

Namun, karena bundel perangkat lunak berpemilik yang datang bersama dengan Android pada perangkat konsumen, banyak orang tidak menganggapnya sebagai sistem operasi open source.

Jadi, apa saja alternatif untuk Android? iOS? Mungkin, tapi saya terutama tertarik pada alternatif open-source untuk Android.

Saya akan mencantumkan bukan hanya satu, bukan dua, tetapi beberapa alternatif, OS seluler berbasis Linux.

Mari kita lihat sistem operasi seluler open source apa yang tersedia. Hanya untuk menyebutkan, daftar ini tidak dalam urutan hierarkis atau kronologis.

1. Plasma Mobil

Beberapa tahun yang lalu, KDE mengumumkan OS seluler open source-nya, Plasma Mobile. Plasma Mobile adalah versi mobile dari antarmuka pengguna Plasma desktop, dan bertujuan untuk menyediakan konvergensi bagi pengguna KDE.

Ini sedang dikembangkan secara aktif, dan Anda bahkan dapat menemukan PinePhone berjalan di Manjaro ARM saat menggunakan KDE Plasma Mobile UI jika Anda ingin mendapatkan smartphone.

2. PostmarketOS

PostmarketOS (disingkat pmOS) adalah Alpine Linux yang dioptimalkan dengan sentuhan, yang telah dikonfigurasi sebelumnya dengan paketnya sendiri, yang dapat diinstal pada smartphone.

Idenya adalah untuk mengaktifkan siklus hidup 10 tahun untuk smartphone. Anda mungkin sudah tahu bahwa, setelah beberapa tahun, Android dan iOS berhenti menyediakan pembaruan untuk smartphone lama.

Pada saat yang sama, Anda dapat menjalankan Linux di komputer lama dengan mudah. PostmarketOS ingin mencapai hal yang sama di platform seluler, dengan mengutak-atik Linux menjadi platform yang dioptimalkan untuk sentuhan.

Jangan terlalu bersemangat. PostmarketOS sedang dalam fase pengembangan yang sangat awal, dan kemungkinan besar Anda belum dapat menggunakannya seperti smartphone biasa.

Namun, Anda dapat mengawasi PinePhone edisi komunitas postmarketOS jika Anda ingin membeli smartphone yang menjalankannya.

3. PureOS / Librem

Upaya konvergensi Ubuntu tidak terwujud, tetapi ini tidak menghalangi orang lain dari mimpi konvergensi mereka.

Konvergensi, dalam istilah sederhana, adalah memiliki sistem operasi yang sama berjalan pada desktop, tablet, dan smartphone. Ubuntu mencobanya dan meninggalkan proyek. Windows juga gagal melakukannya.

Perusahaan yang berfokus pada keamanan dan privasi Purism memiliki distribusi Linux PureOS sendiri. Mereka juga bekerja pada smartphone aman berbasis Linux yang disebut Librem 5.

Purism mengklaim bahwa PureOS konvergen, dan smartphone Librem akan menjalankannya. Selain PureOS, ia dapat menjalankan GNOME dan KDE, dengan Debian, Ubuntu, SUSE, Fedora, dan bahkan Arch Linux.

Moto Librem adalah menjadi ” telepon yang berfokus pada keamanan dengan desain dan Perlindungan Privasi secara default. Menjalankan perangkat lunak bebas/bebas dan Sumber Terbuka.

Sistem operasi GNU + Linux yang dirancang untuk menciptakan utopia pengembangan terbuka, daripada taman bertembok dari semua penyedia telepon lainnya”.

Ini lebih merupakan smartphone berbasis Linux daripada OS smartphone berbasis Linux, tetapi saya percaya bahwa pureos konvergen harus dapat berjalan di perangkat lain dengan beberapa penyesuaian.

Tertarik di dalamnya? Periksa Librem 5 spesifikasi dan ketersediaan.

4. Ubuntu Touch oleh UBports

Raja dunia Linux desktop, Ubuntu memutuskan untuk memperluas wilayahnya dengan sistem operasi seluler open source, Ubuntu Touch.

Dengan mengingat konvergensi, Canonical (perusahaan induk Ubuntu) dengan ambisius meluncurkan kampanye crowdfunding senilai $32 juta untuk membangun ponsel Ubuntu pertama, Edge.

Meskipun gagal mendapatkan jumlah yang diinginkan, itu masih menetapkan rekor baru, dengan lebih dari $12 juta berjanji untuk kampanye.

Leave a Reply

Your email address will not be published.